Click Here To Main Page My Biodata To Share My Photography Artworks All My Stories Here Islamic Dakwah For Us Usefull Tips and Tutorial Order Here!

Tuesday, March 19, 2013

Perbezaan Cinta, Couple, Jodoh



Manusia sering tertipu dengan mainan akal yang mentafsir istilah tuturan kata-kata yang diucapkan tiap-tiap hari. Lebih –lebih lagi apabila ia melibatkan bahasa campur. Diantaranya istilah baik, justice dan sebagainya. Dan disini yang ingin dibincangkan adalah istilah yang sinonim dengan remaja khususnya iaitu cinta, couple dan jodoh. Tiga istilah yang bercampur dari segi bahasa dan agama. 
Sebenarnya cinta, couple dan jodoh adalah berbeza yakni tidak berkaitan di antara satupun. Kita boleh jatuh cinta walaupun tanpa kita couple dengan orang yang kita cintai. Dan ada je orang yang couple tapi tak cintai pun orang yang dia couple tu. Tanpa couple dan cinta… jodoh tetap boleh berlaku, kerana takdir itu tiada siapa yang dapat lawan. Itu semua orang perlu menerima hakikat sebagai muslim yang mempercayai qada’ dan qadar. Jadi itu memang sudah ternyata.





COUPLE. Apabila kita membicarakan tentang couple, jadi ia berkaitan dengan hubungan. Perhubungan dikalangan manusia atau lebih focus pada muammalat umat islam. Untuk memperincikan tentang ini, pemerhatian boleh dijalankan terhadap cara tindakan dan pertuturan diantara manusia dalam menjalankan kehidupan. Disini kita boleh membuat kesimpulan kepada 4 jenis perhubungan, iaitu: 
1. Kawan 
2. Rakan 
3. Sahabat 
4. Teman . 
Perhubungan jenis kawan ini adalah apabila orang itu, apabila kita jumpa dia kita tegur/greet dia. 

Beri salam, bersalam. Then berlalu begitu sahaja. Jika berlaku perbualan pun hanya perbualan ringkas sahaja.


 Jenis rakan pula, lebih advance sedikit berjumpa dan berbual dengan lebih panjang dengan mempunyai tujuan tertentu. Hanya ingin berjumpa dengan orang tersebut apabila ia memberi kepentingan tertentu kepada kita. Contohnya rakan kerja, rakan sepermainan dan sebagainya. Seorang pelajar diberi tugas dalam membuat experiment. So orang dalam group tersebut adalah rakan dia. 
Setelah selesai kerja experiment tersebut maka hubungan rakan tadi menjadi kawan. Sahabat pula memiliki sifat hubungan kawan, rakan dan lebih advance lagi. Perhubungan sahabat berlaku apabila dia begitu mengambil berat tentang seseorang. Biarpun orang itu menghadapi kesusahan, dia akan tetap akan bersama mengharunginya serta membantu. Bergembira bersama, susah bersama. Tempat berkongsi masalah, bercerita dan bermain. 

Kita dapat menyentuhnya, mendampingi dan bergurau dengannya. Itulah sahabat. Hubungan seterusnya ialah hubungan teman. Hubungan ini merangkumi semua hubungan kawan, rakan dan sahabat malah lebih advance lagi. Berbeza dengan sahabat kerana teman ini,mereka berkongsi segala-galanya, seperti perbelanjaan, kesusahan dan kesenangan hidup, seks, hidup dan mati, sentiasa bersama. Hubungan ini lebih tepat dan faham jika kita namakan suami dan isteri. 

Hidup bersama. Jadi jika kita perhatikan 4 hubungan ini, menjadi tanda tanya pada kita, dimanakah kedudukan couple dalam perhubungan ini?adakah ia terletak pada kawan? Sudah tentu jauh sekali. Jadi adakah rakan, sahabat atau teman? Jadi cuba kita tinjau balik cara perhubungan yang dilakukan apabila seseorang itu bercouple. Adakah ia boleh disamakan dengan teman?


Couple tak boleh melakukan hubungan seks dan klu dia sanggup buat dosa zinar sekalipun dia tak boleh ke tahap teman kerana teman mesti hidup bersama. Jadi couple tak boleh masuk dalam kalangan teman. Bagaimana dengan sahabat? Mungkin couple dia tahu segalanya tentang pasangannya tapi dia tak boleh sentuh yang bukan mahramnya. Biarpun dia berpegangan tangan dan belai pasangannya, hubungan ini hanya mampu diklasifikasikan sebagai sahabat sahaja. Bagaimana pula couple itu, contohnya lelaki dia couple dengan perempuan itu untuk kemegahan, bangga nak tunjuk kat orang yang diri tu ada awek cun atau mungkin untuk dapatkan tubuh badannya. Nak puaskan nafsunya. Berjumpa atau dating untuk memuaskan nafsu, na’uzubillahi min zalikh. Kalau begitu hubungan tersebut jatuh ke peringkat rakan.

 Betul tak? Jadi jelas couple bukanlah hubungan baru yang istimewa. Cuma manusia salah faham dengan menganggap ia hubungan yang istimewa. Couple berasal dari perkataan orang inggeris jadi definisi maksudnya mestilah daripada kehidupan orang barat. Jadi tidak mustahil hubungan couple pada meraka berpegangan tangan, sex dan sebagainya. Orang yang bercouple mesti mengikutinya. Dan tak mustahil ia menjadi hukum haram.

CINTA pula berhubungkait dengan perasaan. Jadi definisinya hendaklah melihat dari sudut perasaan manusia. Bagaimanakah manusia menaruh perasaan terhadap seseorang? Kenapa manusia boleh jatuh cinta? 

Saya mendefinisikan cinta sebagai suatu perasaan yang lahir dalam diri manusia apabila dia sayang orang lain melebihi dirinya. Jadi cinta bermaksud sanggup berkorban. Manusia boleh jatuh cinta apabila dia mengenali sesorang itu lebih banyak dari sudut kelebihan berbanding dari sudut kekurangan atau keburukannya. Apabila manusia pertama kali berjumpa, perkara pertama yang mereka akan kenali adalah paras rupa. Oleh sebab paras rupa yang menawan, manusia sudah melihat kelebihan yang terawal berbanding kelemahannya. 

Oleh itu wujud cinta pandang pertama. Tetapi awas cinta ini biasanya dipengaruhi oleh nafsu. Cinta yang tidak dipengaruhi nafsu apabila dia melihat ke atas seseorang itu, dia melihat kebesaran Allah swt. Kecantikannya mengingatkan kepada yang menciptakannya. Dan kemudian apabila kita mula berkawan, mula mengenalinya maka kita tahu akan baik buruknya yang sebenar.

 Cinta tidak memerlukan balasan. Kita berasa gembira apabila melihat orang yang kita cinta itu bahagia walau bukan bersama dengan kita. Kita ambil berat tentang dirinya. Kita boleh bercinta dengan seseorang walaupun tidak menjalinkan hubungan khas dengannya atau walaupun kita tidak pernah bertemu dengannya. Contohnya cinta pada Allah s.w.t dan Rasullullah s.a.w. cinta inilah yang dididik didalam Islam. Cinta memerlukan pertimbangan akal. Cinta bermasalah apabila akal memberi markah yang lebih kepada sesuatu yang tidak sepatutnya terhadap sifat dan ciri-cirinya.

 Contohnya seseorang itu mempunyai banyak keburukan dan kejahatan, tetapi disebabkan kecantikannya maka dia jatuh cinta padanya. Kesimpulannya cinta itu asalnya adalah suci kerana ia di ajar oleh Allah s.w.t, tetapi kesucian cinta akan terpelihara hanya dengan iman dan akal, dan awas cinta akan kotor dengan maksiat apabila dipengaruhi dengan nafsu.



JODOH pula adalah ketetapan Allah s.w.t atau lebih dikenali sebagai takdir. Allah s.w.t lebih mengetahui pasangan mana yang sesuai untuknya. Contohnya seperti yang disebut dalam surah An-NUr lelaki baik untuk wanita baik. Jadi untuk memastikan jodoh kita adalah yang terbaik maka diri sendiri perlulah menjadi baik terlebih dahulu…(“,)




Dah Bace Tu Try Komen Pulak

1 Orang Suke Pink:

MarnieyZ said...

Itu lah org selalu kata,
"tak kenal, maka tak cinta" dan
"kalau ada jodoh tak kan ke mana" :) *thanks share*.:D